Saturday, November 13, 2010

Masihkah ada sinar cinta

Apakah erti cinta? Kata orang sejauh mana kita mencintai bukan menjanjikan kebahagian.. Atau percaturan yang diaturkan keluarga adalah yang terbaik?? Tidak dapat aku nilaikan saat ini di saat aku terperangkap dalam konflik ini…


Dan aku dibayangi mimpi ngeri dari hari ke hari..mungkin usiaku yang baru belasan tahun ini menjadikan fikiran aku tidak matang. Tidak ku sangka kunjungan Pakcik Azhar yang terlalu kerap bersama isterinya membawa berita yang menjerat hidupku..

Fikiranku melayang di saat kunjungan pertama Pakcik Azhar….

“Assalamualaikum….” Terdengar orang menghulurkan salam dari luar..

“Waalaikumussalam..” Aku terpengun di depan pintu rumah kerana tak mengenali tetamu kali ini..Dengan pakaian yang serba mewah aku dapat mengagak mereka bukan sebarangan orang.

“Dira..siapa yang datang..kenapa tak ajak masuk..”

“Hii..Dira tak kenal umi…” jawabku perlahan takut terdengar dek tetamu…

“Nak..uncle nak tanya ni rumah Haji Husain ke?”

“Ya..ni rumah Haji Husain..” belum sempat aku menjemput masuk..umi sudah memeluk kawannya itu..Barangkali..

“Ya Allah..Kak Mila..”

“Ye Nab..lama tak jumpa..rupanya dah besar anak gadis kamu ya..”

“Ye la Kak Mila..dah hampir 20 tahun kita tak jumpa”

’20 tahun…maknanya aku belum lahir lagi..’

“Siapa nama anak kamu ni Nab?” aku yang termenung tu tersenyum..

“Dira…anak kedua bongsu saya..Waktu kita berjiran dulu..Dira ni tak lahir lagi Nab”

“Ye jugak kan..”

“Dira…salam dengan Makcik Mila..” dan aku menyalami Makcik Mila sementara dengan suaminya aku hanya tersenyum…

Melihat umi tengah rancak bercakap…aku menyelit ke dapur..menghidangkan minuman untuk tetamu..Itulah rutin yang telah umi didik pada kami..

“Siapa yang datang Dira?”

“Kawan mak..Dira tak kenal sangat..Kak ngah..jom temankan Dira hantarkan air ngan kuih kat luar..”

“Malaslah..nak sambung tidur..letih” Begitulah kak ngah bila di hujung minggu..Pada hari biasa dia kerja..

Aku menghidangkan air kepada tetamu..

“Susah-susah je”

“Sikit aje Kak Mila..orang kampung..”

“Dira sekarang masih belajar ke?” tanya Makcik Mila..

“A..ah..tak lama lagi nak SPM”

“Ooo..so dah ready..”jampuk Pakcik Azhar..

“Sikit-sikitlah pakcik..”

Dan suasana kembali kecoh dengan sekembalinya abah dari Bandar…

…………………………….

Entah angin apa..tiba-tiba pakcik Azhar datang pula hari ini bersama isteri dan anaknya dan menumpang bermalam di rumah kami..Sebenarnya, bagiku suasana itu amat pelik tetapi aku berlagak seperti biasa..melayan mereka seadanya..Malah Adreena, anak kepada pakcik Azhar mula rapat denganku…maklumlah anaknya itu orangnya peramah dan baru di tingkatan tiga..banyaklah topik dia utarakan sampai naik pening aku melayan…Siap mahu tidur sekatil denganku lagi walaupun umi dah bagi dia bilik asing…



Malam itu, selepas keluarga pakcik Azhar balik…aku terdengar perbualan umi dengan abah. Waktu itu sudah lewat malam..tetapi aku berjaga kerana memang kebiasaanku study di lewat malam memandangkan percubaan SPM tak berapa lama lagi…

“Sebenarnya Nab..Azhar datang tu ada hajat”

“Hajat..hajat apa bang”

“Dia nak jadikan anak kita menantu..” mendengarkan hal kahwin jadi topik utama umi ngan abah..aku tidak ambil peduli kerana mungkin abah tak mahu ahli keluarga lain tahu..lagipun kami dididik tidak boleh campur hal orang tua.

………………….

2 hari berlalu..tiba-tiba abah bersuara di saat kami makan malam…

“Abah ada sesuatu nak cakap dengan kamu semua..”

Aku yang ketika itu mengunyah nasi hanya menadah telinga..dalam kepala aku sudah tahu mesti abah nak beritahu pasal tak lama lagi keluarga ni akan menyambut menantu sulung…

“Ada apa abah..macam serius aje..takut kak ngah tengok..”

Kak ngah memang selalu macam tu..perangai suka menjampuknya kadang-kadang membuatkan abah naik angin..

“Ada orang datang merisik..”

“Ye ke..untuk siapa?? Untuk kak ngah ke?” Mak sudah menjeling marah kepada kak ngah…

“Tak…”

“Untuk kaklong ke?” tiba-tiba kak long menjamput…pula..

“Tak..”

“Habis tu takkan untuk Izzat kot..” balas kaklong..

“Tak…” dan semua mata menumpu padaku..dan saat itu, sudu yang kupegang untuk mengambil sayur kegemaranku terjatuh kerana terlampau terkejut…

“Untuk Dira ke abah?” tanya kaklong dengan pantas..Kaklong pun terkejut besar..Kerana patutnya anak yang sulunglah dikahwinkan dulu..Tapi aku..anak ketiga dari empat beradik..Tak mungkin…

“Mana boleh abah…kaklong tak setuju..patutnya kaklong yang kahwin dulu…”

“Kaklong…macam mana kaklong nak jadi isteri orang kalau diri sendiri tak terurus lagi..”

“Habis tu..yang Dira tu boleh pulak!! Dasar gatal nak kahwin..Sekolah pun belum habis..dah gatal!!” Aku telan air liur bila aku yang tak tahu apa-apa ini disalahkan..Dan inilah bermulanya segala sengketa dalam keluargaku..

Dan tiba-tiba..tangan abah melekap terus di pipi kaklong dan keadaan senyap sunyi…

Tidak pernah sekalipun tangan abah naik ke muka..Tidak sekalipun selama ini.

“Abah memang tak patut..memang tak patut..memang dari dulu abah memang sayangkan Dira sorang saje..Abah berat sebelah!!” dan kaklong keluar dari rumah tanpa kebenaran umi dan abah..

………………………………

“Dira..cuba cakap dengan Kak ngah…Dira tahu pasal ni semua..”

“Pasal orang datang merisik tu ke?? Sumpah kak..Dira tak tahu…”

“Habis tu..”

“Dira tak tahu kak..”

……………………………

Bila keadaan kembali tenang..sehari kemudian abah mengajakku keluar..Namun hatiku sudah dapat mengagak apa yang ingin diperkatakan abah…

“Dira tahu kan..abah nak jodohkan Dira dengan anak Pakcik Azhar” rupanya betul gerak hatiku..Pakcik Azharlah punca ini berlaku..

“Tapi abah..Dira kan masih belajar lagi..kenapa tak kaklong..kak ngah ke?”

“Banyak sebabnya Dira..dan bukan sebab abah pilih kasih atau apa..tetapi abah yakin dengan gerak hati abah..”

“Kalau boleh..boleh Dira tahu kenapa abah?”

“Banyak sebabnya Dira…Pertamanya..Dira anak yang baik dan abah percaya Dira boleh jadi isteri yang baik walaupun masih muda…Dira boleh berfikir secara rasional kalau ada masalah..Malah, daripada kaklong ngan kak ngah memang pakcik Azhar dan keluarga dia berkenan dengan Dira..dan yang paling penting…abah mahu kabulkan hasrat Dira untuk jadi seorang doktor..abah tak mampu nak hantar anak abah belajar tinggi..tengok kaklong dengan kak ngah..abah tak dapat tolong..tapi Dira..peluang ada depan mata..”

“Tapi abah..Dira boleh minta biasiswa..kalau tak pun Dira boleh kerja dulu baru sambung belajar..Dira tak mahu sebab perkahwinan ni..kami semua sengketa adik-beradik abah..”

“Walaupun Dira kahwin..Dira akan jadi anak yang baik..menantu yang baik..saudara yang baik..malah isteri yang baik..”

“Tapi abah..”

“Percaya cakap abah Dira…Dira terima ya…”

2 comments:

  1. salam.. first time comment..wah best2.. ade sambungan x??

    ReplyDelete